Kita Yang Hina Nabi dan Islam Tanpa Disedari


Seluruh dunia Islam sekarang ini kecoh dengan demonstrasi bantahan terhadap filem Innocence of Muslims arahan Sam Bacile, yang berketurunan Israel Amerika yang secara terang-terangan menghina Nabi Muhammad SAW dengan menggambarkan Rasulullah SAW sebagai seorang yang 'gila perempuan, penipu dan orang gila’. Di dalam trailer filem tersebut juga turut menghina Al–Quran dan para sahabat Nabi.


Tapi kan... Kadang-kadang kita terlalu ekstrim berdemonstrasi sehingga akhlak kita tidak terjaga, emosi tidak terkawal, nafsu menguasai akal. Merujuk kepada pembunuhan duta Amerika Syarikat di Libya sebagai protes terhadap filem tersebut, wajarkah tindakan melulu tersebut? Ibarat abang yang membunuh, adik yang kena hukum gantung. Di manakah keadilan? Islam itu berjalan menggunakan akal fikiran yang wajar. Bukan menurut emosi membabi buta. Kita marah bila orang label umat Islam pengganas, tapi kita sendiri yang bertindak ganas.Tindakan seperti itu hanyalah seperti mengiyakan bahawa Islam itu sememangnya pengganas seperti digambarkan dalam filem tersebut.



Cuba kita sama-sama muhasabah diri kita balik. Kita marah orang hina Nabi. Tapi kita sendiri hina Nabi tanpa kita sedari. Kita sendiri yang hina Islam secara tak langsung.

1. Kita marah, lalu kita maki hamun orang yang hina Islam. Tapi kita terus menerus menjadikan kata carutan dan makian sebagai zikir harian dan bahan gurauan. Kita marah orang cakap Nabi penipu, tapi kita senantiasa berbohong dan menipu diri sendiri.

2. Kita marah bila orang cakap Nabi kasanova dan kaki perempuan. Tapi kita sendiri yang main perempuan, bebas bertukar pasangan. Bergaul bebas dan bersentuhan antara bukan mahram tanpa segan silu. Yang lucah jadi santapan mata.

3. Kita sibuk suruh hackers godam laman web dan video yang hina Islam. Tapi iman kita masih digodam oleh hawa nafsu. Kita masih biarkan nafsu dan akal fikiran kita digodam oleh syaitan.

4. Kita kononnya nak boikot barangan kafir, tapi kita sendiri tidak mahu boikot cara hidup dan budaya orang kafir. Kita masih menjadikan selebriti kafir sebagai idola. Kita masih terikut-ikut dengan fesyen pemakaian mereka.

5. Kita hina, maki hamun dan perlekeh ulamak. Sedangkan ulamak itu pewaris Nabi. Bila nampak orang pakai serban, pakai jubah, simpan janggut panjang, kita perli dan pandang serong terhadap dia. Kita dah hina sunnah Nabi.

6. Kita marah orang hina, ppijak dan bakar Al-Quran tapi kita sendiri tidak mengamalkan apa yang terkandung dalam Al-Quran. Malah kita mempersenda dan memandang ringan hukum yang ada dalam Al-Quran. Sentuh Al-Quran pun jarang-jarang. Kita sendiri dah 'pijak' Al-Quran secara tak langsung.

7. Kita kononnya nak jadi 'gangster beriman' macam Saidina Umar Al-Khattab nak pertahankan Nabi. Sedangkan maksiat di depan mata berlaku pun, tangan dan kaki kita masih kaku. Rambut awek dan bini terjojol pun kita takut nak tegur. Nampak tabligh pun kita lari.

8. Kita melaungkan semangat jihad berkobar-kobar, tapi kita masih bergaduh sesama Islam. Malah kita sibuk mempertahankan golongan yang secara terangan melakukan maksiat. Artis kesayangan kita ditegur, kita sibuk back-up. Team bola feveret kita diejek, kita melenting bertegang urat. Isu remeh yang langsung tidak membawa kepada pembangunan ummah diperbesarkan. Bagaimana Islam nak menang jika umatnya tidak bersatu?

9. Kita sembang besar dah bersedia nak berperang dengan kafir laknatullah, sedangkan solat berjemaah kat masjid pun seminggu sekali saja. Solat pula sengaja dilambatkan. Dah masuk Isyak, baru kita nak kelam kabut solat Maghrib. Subuh pun masih subuh gajah apatah lagi nak bangun qiamullail. Yang tak solat langsung tu lagi berlambak.

Pernah dengar ungkapan yang Islam takkan menang selagi solat fardhu jemaah di masjid tidak seramai solat jumaat? Ini solat jumaat pun masih ramai yang ngelat. 

10. Kita semangat nak langgar orang kafir yang hina Islam, tapi kita sendiri  langgar syariat dan perintah Allah. Apa yang kita buat untuk tegakkan syiar Islam? Kita hanya bersemangat menentang orang yang hina Islam tapi kita longlai dalam beribadah. Kita sebenarnya sudah rebah dan tewas sebelum melangkah ke medan jihad lagi.

Nampak?



Sebenarnya, kita sendiri yang hina Allah s.w.t jika kita melanggar perintah dan larangan-Nya. Kita sendiri yang hina Nabi s.a.w jika kita tak hargai susah payah Nabi berjuang menyebarkan Islam dengan mengabaikan ajaran dan sunnah baginda. Sebenarnya kita sendiri yang hina Islam jika kita tidak menjadikan Islam sebagai panduan hidup. Sebab itu Islam terus menerus dihina dan diperlakukan sedemikian rupa. Kerana mereka tahu kita masih hanya Islam pada nama sahaja.


Bukanlah niat untuk mempersenda usaha orang yang berdemonstrasi menyuarakan bantahan terhadap penghinaan Nabi tersebut. Usaha itu bagus kerana di situ kita dapat lihat dalam diri kita masih ada potensi sebagai pejuang Islam, masih ada rasa sayang terhadap Allah, Rasul dan agama kita, Islam. Cuma untuk sama-sama kita muhasabah diri agar kita dapat serlahkan lagi potensi tersebut untuk melengkapkan diri menjadi pejuang Islam sebenar seperti di zaman kegemilangan Islam dahulu.

Hentikanlah penghinaan terhadap Allah, Rasul dan Islam yang kita telah lakukan secara tidak langsung ini. Amar ma'aruf, nahi mungkar. Allahu Akbar!
Anda baru saja membaca artikel yang berkategori info Berita / info Dunia / info Islam / info Sejarah dengan judul Kita Yang Hina Nabi dan Islam Tanpa Disedari . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://islam4online.blogspot.com/2012/09/kita-yang-hina-nabi-dan-islam-tanpa.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: Min Yahya -

4 komentar untuk "Kita Yang Hina Nabi dan Islam Tanpa Disedari "

  1. Benar sungguh apa yang tuan katakan. Sebaiknya setiap muslim memperbaiki dirinya sendiri dan pembaikan itu bertambah dan meningkat hari demi hari dan tahun demi tahun. Seorang teman saya tidak sembahyang berpuluh tahun. Saya tahu sebab ia tak kenal huruf jawi dan mula membaca al quran lebih kurang 9 tahun dahulu. Kini ia lancar membaca Al quran dan tidak meninggalkan sembahyang. Itu satu peningkatan yang sungguh baik dn saya pasti Allah sangat mengasihi beliau. Begitulah kita hendaknya senantiasa memperbaiki diri sendiri dan tidak memperlekehkan kekurangan orang lain sebab kita juga banyak kekurangan. Semua kita ini tidak tentu nasib disana. Semuga Allah swt mengampunkan saya serta tuan-tuan juga. Terima kasih.

    ReplyDelete
  2. Masya'Allah.. Byk yg telah kita lakukan dalam keadaan kita tak sedar.. Artikel tuan ini sgt menarik, mohon untuk dikongsikan.. Terima kasih

    ReplyDelete
  3. semasa naik komuter pagi nak pergi kerja, ada seorang
    abang "janggut oren" naik dengan beg besar.
    dia kemudian duduk di kerusi & letak beg diatas kerusi di sebelah dia.
    bila keretapi sampai di stesen seterusnya makin ramai penumpang naik.
    Abang janggut oren tu buat2 tak tau je orang ramai & selamba je muka & tidak mengalihkan begnya ke lantai.

    patut ke kita hormat ke abang janggut oren ni?



    ReplyDelete
  4. Kebanyakan.masyarakt.harini taksub berpolitik berbanding belajar mengenal diri dan Allah..tak kira mana mana parti...mngumpat sana.. menghina sini..maki sana sini..diri sendiri..anak bini..kerabat dah jamin mendapat Keredhaan Allah ke.?confirm masuk syurga?..memburuk..Anwar..memburukan.najib..memburukkan nik ajis? Diri sendiri dan tanggungjawab pada Allah dan Islam da perfectk kot? Mungkin saya sahaja yg masih kurang segala galanya ..Hanya Allah 6g mahaemgetahui

    ReplyDelete